">

Hukum Internasional

Senin, 22 April 2013

| | |



Fisheries Case
 


Masalah antara Kerajaan Inggris dan norwegia yang diputuskan atas oleh pengadilan internasional keadilan di Desember, 1951 dapat dinyatakan sederhana. selama tahun-tahun awal abad ketujuh belas, ketika maritim pangeran kuda clausum disukai daripada kuda liberum, raja Denmark dan norwegia againts memprotes kehadiran nelayan asing dalam apa yang dari laut dianggap sebagai milik norwegia. dalam perjalanan waktu conseps seperti kedaulatan atas laut umumnya diakui di luar batas-batas perairan menjadi diskon. nelayan Inggris pada tahun 1906 muncul di sekitarnya bank penangkap ikan di dekat pantai Norwegia, dan pada tahun 1911 sebuah kapal Inggris ditangkap atas tuduhan pelanggaran perairan Norwegia. Diskusi diplomatik terjadi antara britain besar dan norwegia, tapi tak ada tujuan. Akhirnya pada tahun 1935 sebuah dekrit dikeluarkan Norwegian Norwegian membatasi air dengan mengacu pada sabuk empat mil ke arah laut dari garis dasar straigth ditarik antara nama-nama 48 titik di Norwegia tanjung-tanjung, pulau dan pengeringan batu-batu, menutup bidang besar sebelumnya dianggap sebagai air laut yang tinggi dan penting ke british industri perikanan.


Kerajaan Inggris yang diterapkan pada pengadilan dunia penghakiman yang menyatakan prinsip-prinsip hukum internasional untuk diterapkan dalam menentukan garis dasar dengan referensi yang norwegia itu berhak untuk membatasi zona fisheris tertutup, dan kerusakan penghargaan untuk penyitaan tidak sah brirish kapal luar daerah. norwegia, di sisi lain, meminta pengadilan untuk sebuah deklarasi di batas dari dekrit tahun 1935 tidak bertentangan dengan hukum internasional. pengadilan dengan sepuluh suara untuk dua, hakim Sir Arnold McNair dan hakim Baca Kanada disenting, diadakan sistem yang digunakan oleh Norwegia tidak bertentangan dengan hukum internasional, dan dengan delapan suara untuk four.judge hsu mo dari keramik dan hakim yang teridentifikasi memiliki bergabung dengan pembangkang, bahwa sebenarnya garis-garis yang ditarik itu simillary kompatibel. apperantly hakim Hockworth dari amerika serikat tidak yakin dari Keputusan's kompatibilitas dengan hukum internasional, untuk sementara dalam operasi concurring bagian dari penilaian, ia "keinginan untuk menekankan bahwa ia melakukan itu karena alasan bahwa ia menganggap bahwa pemerintah Norwegia telah terbukti pada adanya gelar bersejarah ke daerah bermasalah air ".
masalah batas perairan Teritorial hampir parennial dalam hukum internasional, untuk itu altought dalam agenda Konferensi Kodifikasi tahun 1930 ini adalah salah satu subjek dianggap cocok untuk kodifikasi oleh komisi hukum internasional. Sementara sebelum 1951 setidaknya, tidak ada keraguan bahwa negara tidak bisa, pada kebijaksanaan mereka sendiri, menarik batas-batas maritim mereka dimana saja mereka inginkan, yang paling yang dapat dikatakan dari sudut pandang hukum internasional adalah bahwa negara-negara yang berhak.

0 komentar:

Poskan Komentar

Blogingria adalah sebuah blog pribadi yang ditujukan khusus dalam masalah yang ada dalam kuliah hukum dan seputaran hukum yang ada di sekitar kita. Semoga tulisan yang ada bermanfaat bagi pembaca dan khususnya penulis sendiri.

Apabila ada pembaca yang mau tulisannya ikut diposting dalam blog ku ini, silahkan kirim tulisan anda ke email saya pandora.ghotica@gmail.com