MAKALAH PRAKTEK PERADILAN

Rabu, 01 Februari 2012

| | |


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang.................................................................................................i
1.2 Rumusan Masalah............................................................................................ii
BAB II PEMBAHASAN
A. Pengertian Persidangan..........................................................................................5
B. Tata Ruang Sidang.................................................................................................6
C. Susunan Persidangan.............................................................................................7
D. Protokoler Persidangan..........................................................................................7
BAB III PENUTUP
A. Kesimpulan............................................................................................................8
B. Saran......................................................................................................................8











KATA PENGANTAR
Segala puji bagi Allah SWT yang telah menolong hamba-Nya menyelesaikan makalah ini dengan penuh kemudahan. Tanpa pertolongannya mungkin penyusun tidak akan sanggup menyelesaikannya dengan baik.
Makalah ini disusun agar pembaca dapat mengetahui masalah-masalah yang ada dalam persidangan.Makalah ini di susun oleh penyusun dengan berbagai rintangan. Baik itu yang datang dari diri penyusun maupun yang datang dari luar. Namun dengan penuh kesabaran dan terutama pertolongan dari Allah akhirnya makalah ini dapat terselesaikan.
Makalah ini memuat tentang "Persidangan" dan sengaja dipilih karena menarik perhatian penulis untuk dicermati .
Penyusun juga mengucapkan terima kasih kepada bapak/tgk pembimbing yang telah banyak membantu penyusun agar dapat menyelesaikan makalah ini.
Semoga makalah ini dapat memberikan wawasan yang lebih luas kepada pembaca. Penulis menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masih banyak kekurangan, oleh sebab itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun. Dan semoga dengan selesainya makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan teman-teman. Amin...


Penulis,




BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Persidangan adalah sebuah media atau tempat untuk merumuskan suatu permasalahan yang muncul dalam suatu komunitas yang didalamnya mutlak terdapat beberapa perbedaan faham dan kepentingan yang dimilikinya.

Persidangan juga dibuat dalam rangka merumuskan hal-hal yang menjadi kebutuhan sebuah kelompok/organisasi dalam menjalankan tata kerja organisasi tersebut. Persidangan itu sendiri dibuat melalui mekanisme-mekanisme yang telah dibuat sebelumnya.

Mekanisme yang ada didalam persidangan ini berfungsi untuk menjaga keteraturan setiap elemen yang ada didalam sidang tersebut agar persidangan dapat berjalan lancar secara harmonis dan kondusif.

Dalam praktiknya, luas ruang sidang yang ada dilingkungan Pengadilan Agama tidak ada keseragaman. Luas ruang sidang ada biasanya tergantung pada kondisi Pengadilan itu sendiri, misalnya luas tanah atau kondisi bangunan yang sudah ada. Untuk meningkatkan wibawa pengadilan, maka diharapkan untuk kedepan ada aturan standarisasi ruang sidang.
Untuk lebih jelasnya mengenai persidangan dan tata cara dalam ruang sidang akan penulis paparkan dalam pembahasan di bawah ini.



1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan pendahuluan di atas, maka permasalah yang akan penulis bahas dalam makalah ini adalah:
1. Bagaimana pengertian Persidangan.
2. Bagaimanakah Tata dalam Ruang sidang.
3. Bagaimanakah Susunan Persidang.
4. Siapakah Protokoler Persidang.
























BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengetian Persidangan
Persidangan adalah sebuah media atau tempat untuk merumuskan suatu permasalahan yang muncul dalam suatu komunitas yang didalamnya mutlak terdapat beberapa perbedaan faham dan kepentingan yang dimilikinya. Persidangan juga dibuat dalam rangka merumuskan hal-hal yang menjadi kebutuhan sebuah kelompok/organisasi dalam menjalankan tata kerja organisasi tersebut. Persidangan itu sendiri dibuat melalui mekanisme-mekanisme yang telah dibuat sebelumnya.
Mekanisme yang ada didalam persidangan ini berfungsi untuk menjaga keteraturan setiap elemen yang ada didalam sidang tersebut agar persidangan dapat berjalan lancar secara harmonis dan kondusif.
Demi kelancaran sebuah persidangan, hendaknya didukung oleh beberapa perangkat-perangkat yang ada didalamnya, diantaranya adalah :
1. Pimpinan siding adalah Pimpinan sidang adalah orang-orang yang telah ditunjuk sebelumnya oleh peserta sidang yang mempunyai tugas untuk mengarahkan sidang dan ,menetapkan hasil keputusan yang telah disepakati oleh seluruh peserta sidang. Pimpinan sidang biasanya terdiri dari 3 (tiga) orang, yakni pimpinan sidang ketua; pimpinan sidang sekretaris (notulen) yang bertugas untuk mencatat segala ketetapan yang telah disepakati dalam persidangan untuk kemudian diarsipkan; dan pimpinan sidang anggota yang mendampingi kedua pimpinan sidang ketua dan pimpinan sidang sekretaris.
2. Materi sidang adalah materi/konsep permasalahan yang akan dibahas didalam persidangan. Materi ini merupakan rangkuman dari beberapa pokok-pokok permasalahan yang ada dalam tubuh organisasi tersebut.
3. Peserta sidang adalah peserta yang mengikuti proses persidangan yang merupakan anggota dari organisasi tersebut. Peserta sidang ini nantinya merupakan penentu setiap kebijakan/keputusan dari permasalahan yang dibahas dalam persidangan.
Perangkat pendukung lainnya adalah palu siding, alat tulis menulis dan pengeras suara.
Adapun beberapa jenis ketukan palu sidang yang dilakukan oleh pimpinan sidang ketua yakni : ketukan palu 1 kali, dilakukan untuk menyepakati keputusan forum. ketukan palu 2 kali, dilakukan untuk menskorsing/pending siding. ketukan palu 3 kali, dilakukan untuk menetapkan hasil keputusan forum (konsideran) dari tiap agenda sidang.

B. Ruang Sidang
Sehubungan dangan tata ruang persidangan di lingkungan Peradilan Agama, ada kajian ulama yang dijadikan bahan pemikiran untuk mewujudkan tata ruang sidang yang ideal, sebagaimana yang disebutkan dalam kitap Qulyuby wa ‘Umairah Juz IV halaman 302:
(وَيُسْتَحَبُّ كَزنُ مَجْلِسُهُ فَسِيْحَا) اَىْ وَاسِعَا لِعَلاَّ يَتَآذَّى بِضَيِّقَةِ اَلْحَاضِرُونَ (بَارِزَا ) اى ظَاهِرَا لِيَعْرِفُهُ مَنْ يَرَاهُ (مصونامن اذى حر وبرد) وريح وطهارو دخنان (لائقا باالوق ت) من صيف وشتاء.
(وقضاء) بان يكون دارا (لامسجدا) فيكره اتخاذه مجلسا للحكم فى الا صح صونا له عن ارتفاع الاصوات واللفظا الواقعين بمجلس القضاء عادة

Keadaan ruang sidang diutamakan harus luas, agar pihak-pihak yang hadir dalam persidangan tidak merasa sempit, disamping itu harus menonjol agar diketahui oleh orang-orang yang akan menyaksikan jalannya persidangan, dan juga harus terlingdung dari gangguan yang disebabkan oleh panas, dingin, kotoran dan sebagainya sesuai dengan keadaan musim yang sedang terjadi.
Dan ruang sidang hendaknnya berupa bangunan tersendiri, bukan mesjid. Berdasarkan pendapat yang kuat, hukumnya makruh apabila mesjid digunakan untuk bersidang memutuskan perkara, hal ini untuk menjaga mesjid dari suara-suara keras dan sorak sorai yang biasanya terjadi diruang sidang. Walaupun para Hakim pada waktu hadir dimesjid untuk menjalankan solat bermusyawarah tentang suatu putusan hukum.

Ruang sidang Pengadilan harus diatur sedemikian rupa agar mencerminkan kewibawaan Pengadilan. Ruang sidang utama harus lebih diperhatikan, karena rang sidang tersebut sebagai tempat pemeriksaan pekara-perkara yang menarik perhatian masyarakat serta digunakan sebagai tempat upacara resmi.


Dalam praktiknya, luas ruang sidang yang ada dilingkungan Pengadilan Agama tidak ada keseragaman. Luas ruang sidang ada biasana tergantung pada kondisi Pengadilan itu sendiri, misalnya luas tanah atau kondisi bangunan yang sudah ada. Untuk meningkatkan wibawa pengadilan, maka diharapkan untuk kedepan ada aturan standarisasi ruang sidang.
Adapun perlengkapan yang harus ada dalam ruang sidang sebagai berikut:
a. Meja sidang
Meja sidang disebut juga meja hijau, karena meja tersebut ditutup dengan kain warna hijau. Meja sidang mempunyai bentuk dan ukuran tertentu.
b. Kursi untuk Ketua majelis, Hakim Anggota, dan Panitera Pengganti.
c. Lambang Negara Garuda, terletak di dinding sebelah atas belakang meja sidang.
d. Bendera Merah Putih disebelah kanan meja sidang.
e. Kursi untuk tempat penggugat, tergugat dan saksi-saksi, terletak didepan meja sidang.
f. Palu di atas meja sidang dihadapan kursi Ketua Majelis.
g. Al-Qur’an.


C. Susunan Persidangan
Pada asasnya pengadilan bersidang sekurang-kurangnya tiga orang hakim, kecuali apabila undang-undang menentukan lain. Di antara Hakim tersebut, seorang bertindak sebagai Ketua dan lainnya sebagai Hakim Anggota. Dalam hal tertentu pemeriksaan dapat dikasanakan dengan hakim tunggal setelah terlebih dahulu mendapat izin dari Mahkamah Agung.
Menurut Surat Edaran Mahkamah Agung Nomor 22 tahun 1969, susunan persidang perkara perdata maupun pidana adalah Panitera sidang paling kiri, berurut kekanan adalah Ketua Majelis, Hakim Anggota yang lebih senior dan Hakim Anggota yang lebih junior. Ukuran senioritas yang dijadikan pedoman adalah senioritas dalam jabatan hakim.

Menurut undang nomor 8 tahun 1981 tentang hukum acara pidana susunan persidangan adalah Ketua Majelis ditengah, Hakim anggota berada disebekah kiri dan kanannya, sedangkan Panitera berada diantara Ketua Majelis dan Hakim Anggota (sebelah kiri ketua) agak mundur kebelakang dengan menggunakan meja sendiri.

Dalam praktik, susunan persidangan menurut Hukum Acara Pidana tersebut dugunakan untuk persidang perkara perdata dilingkungan Peradilan Umum maupun lingkungan Peradilan Agama. Namun, penerapan susunan persidangan tersebut dilingkungan peradilan Agama masih belum sepenuhnya, karena tempat duduk Panitera/Panitera pengganti masih sejajar dengan Majelis Hakim yaitu menghadap meja sidang, sehingga terkesan bahwa Majelis Hakim yang bersidang berjumlah 4 (empat) orang. Oleh karena itu keberadaan aturan yang mengatur tentang susunan persidangan perkara perdata dalam hukum acara perdata sangat diperlukan.
Tugas Hakim Anggota selain yang telah ditentukan dalam peraturan perundang-undang juga diberi tugas berkaitan dengan persidang, yaitu Hakim Anggota yang senior mencatat segala hal dan peristiwa untuk kepentingan menyusun putusan, sedangkan Hakim Anggota yang junior mencatat segala hal dan peristiwa untuk penyusunan berita acara persidangan. Tugas-tugas tersebut dilakukan bersama Panitera Pengganti.

Pakaian Majelis Hakim Pengadilan Agama memakai toga dan berkopiah hitam bagi hakim pria, hakim wanita memakai toga dan berjilbab, sedangkan Panitera Pengganti yang ikut sidang memakai jas warna hitam, untuk Panitera Pengganti wanita memakai jas warna hitam dan berjilbab.

D. Protokoler Persidangan
Protokoler persidangan sebelum sidang dilangsungkan dilaksanakan oleh seorang petugas khusus yang ditunjukkan untuk melakukan tugas-tugas tersebut. Sedangkan protokoler persidangan pada sidang berlangsung dilaksanakan oleh Majelis Hakim.

Dalam hukum acara perdata tidak ditemukan ketentuan yang mengatur tentang protokoler persidangan. Protokoler persidangan orang dewasa yang terbuka untuk umum diatur dalam hukum acara pidana.

Dalam praktik di Peradilam Agama, protokoler persidangan dapat dijelaskan sebagai berikut:
a. Sidang Pengadilan Agama dimulai pukul 09.00 waktu setempat, kecuali sebelumnya ditentukan atau karena keadaan luar biasa.
b. Majelis Hakim dan Panitera Pengganti siap memasuki ruang sidang.
c. Petugas Protokoler memberitahu kepada hadirin bahwa sidang segera dimulai, Majelis Hakim memasuki ruang sidang.
d. Majelis Hakim memasuki ruang sidang dan duduk di posisi yang telah ditentukan, demikian pula Panitera Pengganti.
e. Tugas Protokoler selanjutnya menjadi tugan Majelis Hakim.
f. Ketua Majelis Hakim menbuka sidang dengan kalimat, “ pada hari ini..........tanggal......Pengadilam Agama.....yang memeriksa perkara perdata, dinyatakan di buka dan terbuka untuk umum, dengan menbaca Bismillahirrahmanirrahim” diikuti ketukan palu tiga kali.
g. Sidang ditutup, diikuti ketukan palu tiga kali.



























BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan
1. Persidangan merupakan salah satu upaya dalam penyelesaikan suatu permasalahan atau konflik yang muncul
dalam setiap induvidualisme atau bahkan perkelompok(organisasi).
Proses persidangan berlangsung dalam suatu ruang sebagaimana yang telah dijelaskan dalam penlulisan ini.serta dilengkapi dengan penjelasan yang diambil langsung dari kitab qulyuby wa ‘umaira,sebagaimana ruang yang dapat memberikan rasa aman bagi para hakim atau anggota lainnya,sehingga dapat mencerminkan kewibawaan pengadilan.
B. Saran
Demikianlah makalah dari kami, dan yang tertuang dalam makalah ini, menurut penulis bukanlah hal yang sempurna kebenarannya, akan tetapi ini adalah bagian dari proses pembelajaran menuju kebenaran. Oleh karena itu penulis masih sangat mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari teman-teman. Semoga makalah ini bermanfaat bagi kita semua. Amien.














DAFTAR PUSTAKA

kitap Qulyuby wa ‘Umairah Juz IV halaman 302.
Mustofa Sy. S.H., M.H, Kepaniteraan Peradilan Agama,Yan Pramadya Puspa, Op., cit., hlm. 306.

SUMBER : ENTRI

4 komentar:

bee1k mengatakan...

mantap dah thanks

irfan D' Cech mengatakan...

thanks,,
sngat mmbantu...

Chrisyan Saputra mengatakan...

MASAMA KK...
MAKASI KUNJUNGAN X.. ^_^

MyDesktop mengatakan...

mantap lagunya... :D

Poskan Komentar

Blogingria adalah sebuah blog pribadi yang ditujukan khusus dalam masalah yang ada dalam kuliah hukum dan seputaran hukum yang ada di sekitar kita. Semoga tulisan yang ada bermanfaat bagi pembaca dan khususnya penulis sendiri.

Apabila ada pembaca yang mau tulisannya ikut diposting dalam blog ku ini, silahkan kirim tulisan anda ke email saya pandora.ghotica@gmail.com